Tanam 2.020 Mangrove di Langkat, Edy Rahmayadi: Melestarikan Alam Itu Ibadah

Stepanus Purba · Selasa, 04 Agustus 2020 - 11:00 WIB
Tanam 2.020 Mangrove di Langkat, Edy Rahmayadi: Melestarikan Alam Itu Ibadah
Gubernur Sumut Edy Rahmayadi saat memimpin penanaman 2.020 pohon mangrove di Langkat. (Foto: Pemprov Sumut)

LANGKAT, iNews.id - Gubernur Edy Rahmayadi mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersama-sama melestarikan alam, seperti menanam dan menjaga mangrove. Melestarikan alam juga merupakan bentuk ibadah yang nyata dan bermanfaat bagi kehidupan manusia maupun alam.

Menurutnya, mangrove bermanfaat untuk mencegah erosi dan abrasi pantai, berkontribusi mengurangi pemanasan global serta mampu menyerap emisi karbon empat sampai lima kali lebih besar daripada hutan daratan. Mangrove juga menjadi tempat hidup dan sumber makanan bagi beberapa satwa tertentu hingga peredam tsunami. Selain itu, bernilai ekonomi bagi masyarakat sekitar.

“Melestarikan alam ini ibadah. Kita kembalikan alam ini jadi baik. Kalau alam ini kita jaga, alam akan menjaga kita,” ujar Edy bersama Ketua TP PKK Sumut Nawal Edy Rahmayadi, seusai menanam bibit pohon mangrove di Pasar Rawa Gebang Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, Senin (3/8/2020).

Penanaman 2.020 pohon ini diadakan dalam rangka Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 Kemerdekaan RI dan sekaligus memperingati Hari Mangrove Sedunia.

Rehabilitasi hutan mangrove bertujuan untuk menambah tutupan lahan guna mencegah banjir dan longsor, kekeringan serta kebakaran. Sebagai konservasi keanekaragaman hayati, penyerapan karbon dioksida di atmosfer serta antisipasi dalam memenuhi ketersediaan energi.

Edy mengatakan, Sumut memiliki hutan mangrove seluas 84.717 hektare yang tersebar di Kabupaten Deliserdang, Langkat, Batubara, Asahan, Labuhanbatu dan Mandailing Natal.

"Hutan mangrove Sumut sangat luas dan kita harus berkomitmen untuk terus berupaya menjaga kelestariannya,” katanya.

Selain itu, perlu kontribusi dari semua pihak tanpa terkecuali, mulai dari pemerintah hingga masyarakat. Rehabilitasi mangrove merupakan upaya jangka panjang untuk menyelamatkan alam dari kerusakan karena kelak generasi di masa depan yang akan merasakannya.

"Mari kita sama-sama jaga. Ini merupakan amanat dari Tuhan kepada kita semua untuk menjaganya. Ayo lanjutkan dan jangan berhenti di sini. Kita cari lingkungan yang sudah rusak dan kita perbaiki," ucapnya.

Indonesia merupakan negara dengan hutan mangrove terluas sedunia. Berdasarkan peta mangrove nasional, Indonesia memiliki 3,1 juta hektare. Saat ini ada sekitar 2,6 juta hektare hutan mangrove dalam keadaan baik dan 0,67 juta hektare kondisi kritis. Hal tersebut antara lain dipicu  perluasan lahan tambak yang masif, alih fungsi lahan mangrove menjadi perkebunan, perumahan, industri maupun penebangan liar.

Karena itu, pemerintah berkomitmen merehab lahan mangrove yang rusak. Dirjen Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Karliansyah mengatakan pihaknya telah menanami kembali sekitar 1.000 hektare mangrove yang rusak setiap tahun. Namun itu memerlukan kontribusi setiap pihak, termasuk keterlibatan langsung masyarakat.

"Mari kita gelorakan semangat menanam mangrove, mengingat manfaatnya yang besar dan perlu peran serta semua eleman bangsa dalam merehab dan melestarikan mangrove. Kami mengajak semua pihak termasuk masyarakat,” ujar Karliansyah.

Plt Kadis Kehutanan Sumut Herianto menyampaikan, untuk pengelolaan kawasan hutan mangrove Pasar Rawa seluas 138 hektare diberikan kepada masyarakat yang tergabung dalam Lembaga Pengolah Hutan Desa Pasar Rawa, melalui skema perhutanan sosial.

"Ini komitmen nyata dari pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten dalam mensejahterakan rakyat. Kami harapkan kelesatrian mangrove terjaga sekaligus meningkatkan ekonomi masyarakat di kawasan hutan,” kata Herianto.


Editor : Donald Karouw