Antrean kendaraan roda tiga mengular panjang di Colombo, Sri Lanka, di tengah krisis bahan bakar minyak (BBM) yang semakin parah. (Foto: REUTERS/Dinuka Liyanawatte A)
Sindonews, Muhaimin

COLOMBO, iNews.id - Stok bahan bakar minyak (BBM) Sri Lanka saat ini hanya cukup untuk kebutuhan kurang dari satu hari. Tampak antrean kendaraan roda tiga seperti bajaj mengular panjang di Colombo.

Kondisi menyedihkan ini diumumkan Menteri Energi Kanchana Wijesekera. Transportasi umum di negara tersebut telah mogok karena krisis ekonomi negara yang semakin parah. 

Antrean bensin dan solar meliuk-liuk di ibu kota hingga beberapa kilometer, meskipun sebagian besar stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) tidak memiliki BBM selama berhari-hari. Menteri Wijesekera mengatakan cadangan bensin di negara itu sekitar 4.000 ton, hanya di bawah konsumsi satu hari.

"Pengiriman bensin berikutnya diharapkan antara tanggal 22 dan 23 (Juli)," kata Wijesekera kepada wartawan di Colombo pada Minggu, yang dilansir AFP, Senin (4/7/2022). 

"Kami telah menghubungi pemasok lain, tetapi kami tidak dapat mengonfirmasi pasokan baru sebelum tanggal 22," katanya lagi. 

Pekan lalu, Sri Lanka yang kekurangan uang mengumumkan penghentian dua minggu untuk semua penjualan BBM kecuali untuk layanan penting guna menghemat bensin dan solar untuk keadaan darurat. Sebagian besar toko tutup pada hari Minggu, dengan situasi yang diperkirakan akan memburuk ketika bank dan kantor dibuka kembali pada hari Senin (4/7/2022). 

Orang-orang yang putus asa terlihat mencoba menghentikan beberapa kendaraan di jalan berharap untuk mendapatkan tumpangan. Bus milik swasta, yang merupakan dua pertiga dari armada negara itu, mengatakan mereka mengoperasikan layanan kerangka pada hari Minggu karena mereka sangat terpengaruh oleh kekurangan bahan bakar.

"Kami mengoperasikan sekitar 1.000 bus di seluruh negeri dari 20.000 yang dimiliki oleh anggota kami," kata ketua Asosiasi Operator Bus Swasta Gemunu Wijeratne. 

"Situasinya pasti akan bertambah buruk besok karena kami tidak punya cara untuk mendapatkan solar," katanya lagi.

Dia mengatakan layanan akan dibatasi lebih lanjut pada hari Senin dan tidak melihat solusi segera. Taksi roda tiga—transportasi mil terakhir yang populer—juga tidak beroperasi di jalanan, dengan sebagian besar terlihat dalam antrean berhari-hari untuk mendapatkan jatah enam liter bensin. 

Kekurangan mata uang asing untuk membiayai bahkan impor yang paling penting telah menyebabkan krisis ekonomi terburuk di negara itu, dengan 22 juta orang menghadapi kesulitan berat setiap hari. Negara ini juga menghadapi rekor inflasi tinggi dan pemadaman listrik yang lama sejak akhir tahun lalu. 

Semua lembaga pemerintah dan sekolah yang tidak penting telah diperintahkan ditutup hingga 10 Juli untuk mengurangi perjalanan dan menghemat energi. Media lokal melaporkan telah terjadi bentrokan sporadis di luar SPBU. 

Pekan lalu, pasukan melepaskan tembakan untuk membubarkan massa yang memprotes militer yang melompati antrean BBM. Sri Lanka saat ini sedang dalam pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk kemungkinan bailout setelah negara itu gagal membayar utang luar negerinya sebesar 51 miliar dolar Amerika pada bulan April.

Artikel ini telah tayang di Sindonews.com dengan judul "Kasihan Sri Lanka, Stok BBM-nya untuk Satu Hari Pun Kurang"


Editor : Nani Suherni

BERITA TERKAIT